in ,

Kisah Irena Sendler yang Memasukkan Anak-Anak Dalam Koper dan Peti Mati


NgakakOnline – Irena Sendler Pada awal Perang Dunia II, Jerman melarang untuk membantu orang Yahudi, pelanggarnya bisa dihukum mati di Polandia.Irena Sandler saat ini diingat sebagai “the female Oskar Schindler,” seorang aktivis dan pengkritik kebijakan antisemit jauh sebelum pecahnya Perang Dunia II. Nilai-nilai yang dijunjungnya didapat dari pengajaran orangtuanya, “Saya diajari oleh ayah saya bahwa ketika seseorang tenggelam, Anda tidak bertanya apakah mereka bisa berenang, Anda hanya melompat dan membantu.”Ayahnya hidup dan mati oleh filsafatnya.

Dia adalah seorang dokter untuk orang miskin, yang sering dia rawat tanpa biaya.
Nahas, ayahnya tertular tifus dari seorang pasien. Ketika dia meninggal, putrinya baru berusia tujuh tahun. Seiring bertambahnya usia, Irena Sendler membuktikan dirinya benar-benar mewariskan sikap orangtuanya. Kertas Palsu, Perlengkapan Rahasia, dan Anak-anak Selundupan Pada saat invasi Jerman ke Polandia, Irena Sendler bekerja untuk Departemen Kesejahteraan Sosial Polandia. Ketika Nazi berkuasa, dia melihat rekan-rekan kerjanya yang Yahudi berpaling, diberhentikan dari pekerjaan mereka setelah bertahun-tahun bekerja.

Seluruh Departemen Kesejahteraan Sosial Polandia kemudian dilarang membantu orang Yahudi Polandia – mereka akan dilayani oleh lembaga-lembaga di komunitas mereka sendiri, kata Jerman. Irena Sendler tidak akan membiarkannya. Dia meminta sekelompok rekan kerja yang mendukung dan mulai membuat dokumen palsu yang memungkinkan dia dan timnya membantu keluarga Yahudi. Lebih dari empat tahun, dia membuat 3.000 dokumen.

Dia terus melakukannya bahkan ketika taruhannya meningkat tajam pada tahun 1941: diumumkan bahwa hukuman karena ditemukan membantu orang Yahudi Polandia adalah kematian. Pada 1943, Sendler bergabung dengan Zegota, sebuah organisasi bawah tanah yang ditujukan untuk membantu orang-orang Yahudi melarikan diri dari Holocaust. Dengan nama palsu Jolanta, dia terpilih untuk memimpin bagian anak-anak Yahudi. Karena pekerjaannya di Departemen Kesejahteraan Sosial, Sendler memiliki wewenang untuk memasuki Ghetto Warsawa, bagian kota tempat 300.000 orang Yahudi ditahan.

Anak-anak Yahudi yang tunawisma di Ghetto Warsawa, 1941Wikimedia Commons via all thats interesting Anak-anak Yahudi yang tunawisma di Ghetto Warsawa, 1941 Meskipun Jerman sama sekali tidak peduli untuk kehidupan orang-orang Yahudi Polandia di balik tembok ghetto, mereka benar-benar takut akan tifus. Secara khusus, mereka khawatir bahwa demam menular yang mematikan dapat menyebar dari dalam ghetto ke tentara yang berjaga.

Jadi mereka mengizinkan dokter untuk memeriksa gejala dan mengobatinya. Dengan kedok melakukan inspeksi sanitasi ini, Irena Sendler akan memasuki ghetto, menyelinap dengan makanan, obat-obatan, dan pakaian.Tetapi dia tidak pergi dengan tangan kosong, di dalam ambulans dan trem yang pergi dari ghetto, ada bayi dan anak-anak kecil. Ketika tidak ada cara lain yang tersedia, anak-anak bahkan dimasukkan ke dalam paket dan koper. Bahkan cara paling cerdik yang ia lakukan adalah menyembunyikan anak-anak Yahudi dalam peti mati agar bisa keluar dari ghetto.

Lebih dari 2.500 anak-anak diselundupkan keluar dari ghetto, setidaknya 400 di antaranya oleh Sendler sendiri. Dia ingat percakapan yang menyayat hati ketika keluarga memutuskan apakah akan mengirim anak-anak mereka ke kota, di mana penemuan berarti kematian. Ketika orang tua bertanya kepada Sendler apakah dia bisa berjanji bahwa anak-anak mereka akan selamat, dia menjawab bahwa dia tidak bisa; dia bahkan tidak tahu apakah dia sendiri akan berhasil keluar dari ghetto hidup-hidup hari itu.

Yang bisa dia tawarkan hanyalah janji bahwa dia tidak akan pernah berhenti bekerja atas nama mereka untuk melindungi dan suatu hari menyatukan mereka kembali. Tapi harapan apa pun untuk reuni-reuni suatu hari nanti semakin redup. Pada bulan Juli 1942, Nazi memulai apa yang mereka sebut Grossaktion, atau Aksi Besar. Mereka mulai secara sistematis mengumpulkan orang-orang Yahudi di Ghetto Warsawa dan “memukimkan mereka” di timur.

 

Penangkapan dan penyiksaan Irena Sendler

Irena Sendler Pada awal Perang Dunia II
Irena Sendler Pada awal Perang Dunia II

Sendler ditangkap pada akhir 1943 dan disiksa oleh Gestapo – dan melalui semua itu, ia berhasil menjaga identitas anak-anak itu tetap aman. Pada saat-saat sebelum penangkapannya, dia bisa melemparkan dokumen-dokumen yang dia miliki bersamanya kepada seorang teman, yang menyembunyikannya di pakaiannya.

Dalam menghadapi pemukulan dan penahanan brutal, Sendler tidak pernah menyebut nama kawannya atau anak-anak yang mereka selamatkan. Ketika petugas Gestapo membawanya ke eksekusi, sesama anggota Zegota menyelamatkan hidupnya dengan suap di menit terakhir. Meskipun pekerjaannya hampir merenggut nyawanya, Sendler kembali ke posisinya bersama Zegota setelah melarikan diri, kali ini dengan nama yang berbeda.

Setelah perang, Irena Sendler terus membantu orang-orang dengan mengambil pekerjaan sebagai perawat. Terlepas dari tuntutan pekerjaannya, dia masih berusaha memenuhi janjinya untuk mengembalikan anak-anak ke keluarga mereka. Sedihnya, dia mengetahui bahwa hampir semua keluarga telah terbunuh di kamp konsentrasi Treblinka atau hilang. Atas upayanya, Sendler diakui oleh negara Israel sebagai salah satu Righteous Among the Nations, sebuah penghargaan yang dibuat pada tahun 1963 untuk warga negara yang luar biasa.

Dia awalnya tidak dapat pergi ke Israel untuk menerimanya karena pembatasan perjalanan yang diberlakukan oleh pemerintah komunis Polandia – tetapi akhirnya, berhasil pada 1983. Pada 2003, Paus Yohanes Paulus II secara pribadi menulis kepadanya untuk berterima kasih atas usahanya, dan kemudian pada tahun itu, ia menerima kehormatan sipil tertinggi di Polandia, The Order of the White Eagle. Dia juga diberi penghargaan Jan Karski untuk “Keberanian dan Hati” oleh Pusat Kebudayaan Polandia Amerika.

Meskipun dia menerima banyak penghargaan lain, Irena Sendler tetap rendah hati tentang kontribusinya pada komunitas Yahudi. “Saya dibesarkan untuk percaya bahwa seseorang harus diselamatkan ketika tenggelam, terlepas dari agama dan kebangsaan,” katanya dalam wawancara 2007, satu tahun sebelum kematiannya pada usia 98. Intisari-Online.com

Ini Susunan Lengkap Kabinet Indonesia Maju Jokowi-Ma’ruf

Kisah Irena Sendler yang Memasukkan Anak-Anak Dalam Koper dan Peti Mati

Yuk follow juga instagram kita @ngakakonline.id dijamin bakal bikin kamu ngakak

Gambar mungkin berisi: satu orang atau lebih, telepon dan teks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0

Comments

0 comments

5 Kasus Kematian Karena Gigitan Ular

5 Kasus Kematian Karena Gigitan Ular

Ini Susunan Lengkap Kabinet Indonesia Maju Jokowi-Ma'ruf

Ini Susunan Lengkap Kabinet Indonesia Maju Jokowi-Ma’ruf